oleh

Pulihkan Ekonomi, Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Bojonegoro Gelar Fun Farmer’s Day

Bojonegoro, Rodainformasi.com – Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Bojonegoro menggelar Fun Farmer’s Day (FFD), Selasa (6/9/2022). Kegiatan yang digelar di GOR Dolokgede Kecamatan Tambakrejo ini sebagai penanda pulihnya ekonomi Indonesia khususnya di Bojonegoro pasca Covid-19.

Acara berlangsung selama dua hari ini menjadi jembatan bagi petani Bojonegoro dalam memperluas jaringan, menambah wawasan, serta saling bekerja sama dengan pelaku-pelaku usaha pertanian lainnya. Kegiatan ini juga sebagai bentuk apresiasi di sektor pertanian karena sepanjang Covid, sektor ini yang paling bertahan.

Sebanyak perwakilan dari 28 kecamatan komoditas pertanian se-Kabupaten Bojonegoro turut berpartisipasi dalam acara ini. Selain itu, dihadirkan juga beberapa pelaku pertanian seperti Bulog, BPR, BUMD Pemkab Bojonegoro dan para formulator pertanian.

Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah mengatakan, sejak dulu para sesepuh bisa membuat bibit sendiri. Bupati menyarankan untuk mengikuti standarisasi yang ada, termasuk dalam upaya ketahanan pangan.

“Jantung pisang sampai jadi keripik, itu juga upaya ketahanan pangan. Teknologi pangan makin baik, maka saya sangat apresiasi adanya FFD ini,” ujar Bupati.

Baca Juga  Bupati Bojonegoro Serahkan Piagam Penghargaan BLH 2021

Bupati mengimbau untuk kembali ke alam. Seperti produk dari Ngasem yakni tepung garut dibuat bubur. Jika petani tekun, maka Bupati yakin pertanian bisa maju. Pola itu perlu disikapi sebab sektor-sektor perdagangan terus bertumbuh.

“Sambil berjalan bisa memantau produknya berjalan atau tidak, terjual atau tidak. Saat ini sangat mudah dengan teknologi. Itu menunjukkan SDM di Indonesia sudah siap siaga menghadapi persaingan perdagangan,” katanya.

Bupati Anna menambahkan, jumlah penduduk Indonesia masuk empat terbanyak di dunia. Bojonegoro dijadikan contoh penanganan stunting sehingga menurunkan dana bantuan makanan tambahan. Dinas Pertanian, kata Bupati begitu inovatif. Petani juga terus diberi bantuan melalui Kartu Petani Mandiri.

Pada kesempatan ini, Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Helmy Elisabeth menyampaikan, Fun Farmer’s Day menjadi tanda pemulihan ekonomi Indonesia, khususnya di Bojonegoro pasca pandemi. DKPP Bojonegoro mengapresiasi sektor pertanian Bojonegoro yang telah bertahan di masa pandemi.

“Kami berharap acara seperti ini akan kita jadikan ikon Pemerintah Kabupaten Bojonegoro di bidang pertanian. Sehingga petani kita bangga akan komoditas mereka dan semakin bersemangat untuk memproduksi komoditas pertanian yang mendatangkan keuntungan dan mampu berinovasi agar komoditas pertanian semakin meningkat hasilnya,” ujar Helmy.

Baca Juga  Tiga Hari Pencarian Korban Tenggelam Sungai Bengawan Solo Menuai Hasil

Acara apresiasi ini menunjukkan bahwa pertanian di wilayah Bojonegoro dapat menjadi penggerak perekonomian masyarakat Bojonegoro dengan komitmen Bupati yang selalu mendukung pembangunan pertanian.

Tak hanya menampilkan produk pertanian seperti benih, mesin pertanian, pupuk dan pestisida organik, kegiatan Fun Farmer’s Day juga bertujuan untuk menjadi jembatan dalam memperluas jaringan dan menambah wawasan untuk saling bekerja sama dengan pelaku-pelaku usaha pertanian lainnya.( Bojonegorokab / Red ).

Komentar