oleh

Beragam Inovasi dan Komitmen Bojonegoro, RSUD Sosodoro Siap Menuju WBBM

Bojonegoro, Rodainformasi.com – Dalam rangka mewujudkan reformasi birokrasi sesuai dengan roadmap yang sudah ditetapkan Pemerintah, sebagai unit kerja milik Pemerintah Kabupaten Bojonegoro yang melakukan pelayanan publik di bidang kesehatan, RSUD DR. R Sosodoro Djatikoesoemo telah melakukan berbagai upaya perubahan serta inovasi dalam rangka mencapai tujuan reformasi birokrasi. Salah satu upaya dengan pencanangan pembangunan zona integritas Wilayah Bebas Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBBM).

RSUD Dr. R Sosodoro Djatikoesoemo merupakan Rumah Sakit Rujukan Kelas B terakreditasi paripurna di Kabupaten Bojonegoro. Memiliki kapasitas 500 tempat tidur, menjadikan RSUD Dr. R. Sosodoro Djatikoesoemo sebagai pusat pelayanan kesehatan rujukan dari berbagai daerah Bojonegoro dan sekitarnya. Layanan unggulan mulai dari Cath Lab, CT-Scan, Hemodialisis, hingga pelayanan poli eksekutif.

Pada tahun 2022, RSUD Sosodoro memperoleh nilai indeks kepuasan masyarakat 90,05 %, ini membuktikan bahwa RSUD Sosodoro berkomitmen untuk menyelenggarakan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat, serta menciptakan inovasi dan pelayanan yang berkualitas. Diantaranya :

Direktur RSUD Sosodoro Djatikoesoemo dr. Hernowo mengatakan, untuk memberikan pelayanan kesehatan yang berkualitas dan prima kepada masyarakat, RSUD Sosodoro mencanangkan pembangunan zona integritas WBK Dan WBBM, Selasa (21/03/2023) bertempat di halaman Parkir RSUD Sosodoro.

Baca Juga  Enam Polres Jajaran Polda Jatim Terima Predikat Pelayanan Prima Dari Menpan RB

Ia menjelaskan, saat ini RSUD Sosodoro terus berkomitmen dengan memberikan pelayanan prima sebagai implementasi prinsip excelent sebagaimana tercapai pada tahun 2021 mendapatkan predikat zona integritas Wilayah Bebas Korupsi (WBK). Prestasi tersebut sebagai langkah awal untuk terus berbenah sehingga dapat melangkah menuju Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBBM).

Pencanangan zona integritas RSUD Sosodoro tersebut di hadiri dan di buka langsung oleh Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah, ditandai dengan sentuhan pada layar (touch screen). Bupati berharap, dengan adanya pencanangan kembali WBK dan WBBM ini menjadi spirit birokrasi untuk mempercepat pelayanan.

“Rumah sakit sebagai sektor pelayanan, bersih melayani, bapak-ibu tenaga medis harus memiliki responbility 100% di Rumah Sakit. Hal ini sebagai wujud integritas dan dedikasi tinggi terhadap pelayanan kepada seluruh pasien yang datang.” tegas Bupati.

Lebih lanjut dikatakan, RSUD Sosodoro sekarang ini makin menjadi kebanggaan masyarakat Bojonegoro, serta menjadi wujud dan harapan masyarakat Bojonegoro dan sekitarnya. Maka perlu berbanggalah RSUD Sosodoro memiki gedung yang megah, sarana dan prasarana yang bagus, tenaga medis yang berkompeten, tapi sesuai juga dengan pasien yang datang.

Baca Juga  Kodim 0812/Lamongan Gelar Acara Tradisi Personil Pindah Satuan

“Maka harapan kami, RSUD Sosodoro menjadi icon di sektor kesehatan di Bojonegoro khususnya, dan Kabupaten di sekitar Bojonegoro, dan kami akan terus berupaya meningkatkan SDM yang ada di RSUD Sosodoro dan RSUD yang lain sampai ke tingkat bawah.” terangnya.

Bupati Anna mengharapkan, mudah-mudahan pengukuhan WBK Dan WBBM menjadi motivator bagi bapak-ibu sekalian di dalam mencapai sebuah cita-cita tersebut, dirinya bangga dengan pencanangan ini, semoga dapat diikuti oleh OPD yang lain. (*)

 

Komentar