Kemenko Harapkan Bojonegoro Dapat Menjadi Role Model Pengentasan Kemiskinan Ekstrem Nasional

Bojonegoro,Rodainformasi.com – Menyongsong target nasional tahun 2024 dalam mempercepat penanganan kemiskinan ekstrem, Kementrian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko) melaksanakan Kunjungan Kerja dan Rapat Koordinasi Daerah (Rakorda) dalam upaya Optimalisasi Percepatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem (PPKE) khususnya di Provinsi Jawa Timur, pada selasa (12/12). Nunung mengapresiasi capaian provinsi Jawa Timur dalam PPKE, khususnya Kab. Bojonegoro yang diharapkan mampu menjadi role model nasional.

Acara yang diselenggarakan di Pendopo Malowopati Pemkab Bojonegoro, dihadiri oleh Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kesejahteraan Sosial Kemenko PMK Nunung Nuryartono, Kepala Daerah se Jawa Timur beserta jajaran, Kepala Dinas Sosial Provinsi Jawa Timur yang dalam kesempatan tersebut mewakili Wakil Gubernur Jawa Timur, Pj Bupati Bojonegoro didampingi Sekda Kab. Bojonegoro, Asisten Daerah, Staff Ahli dan Kepala OPD terkait.

Nunung Nuryartono dalam sambutannya menyampaikan bahwa sesuai yang tertuang dalam Inpres nomor 4/2022 tentang percepatan penghapusan kemiskinan ekstrem, target nasional adalah 0% angka kemiskinan ekstrem ditahun 2024. 3 strategi yang dirumuskan Kemenko PMK dalam upaya PPKE adalah Memastikan Komplementaritas Tiga Strategi Kemiskinan Ekstrem, Memenuhi Prasyarat Efektivitas Intervensi 0%, Kolaborasi dan Sinergi Multipihak.

3 Strategi yang di rumuskan Kemenko PMK adalah upaya PPKE nasional, harapnnya tecipta kolaborasi dan sinergitas antara pemerintah pusat dengan Pemerintahan Daerah baik provinsi maupun Kabupaten/Kota. Nunung juga menekankan, Pemerintah daerah juga perlu mengadopsi 3 strategi kebijakan yang sekaligus terdapat dalam strategi PPKE yaitu pengurangan beban pengeluaran masyarakat, peningkatan pendapatan masyarakat, dan penurunan jumlah kantong-kantong kemiskinan. “3 Strategi dapat diadopsi kedalam kebijakan dan menjadi prioritas di tiap-tiap daerah dalam upaya Percepatan Penanganan Kemiskinan Ekstrem.” Terang Nunung Nuryartono.

Baca Juga  Kunjungi Markas Kodim Bojonegoro, ini Pesan Pangdam V Brawijaya

Sesuai Damisda (Data Mandiri Kemiskinan Daerah), Kab. Bojonegoro tercatat hingga tahun 2023 kemiskinan ekstrem diangka 12,18%, dan mengalami penurunan dari tahun-tahun sebelumnya. Intervensi program PPKE oleh Pemkab Bojonegoro dilaksanakan cepat dengan dimulainya pemutakhiran data penerima intervensi program dan penyaluran bantuan kepada masyarakat.

Sebagaimana interuksi Kemenko PMK yang tertuang dalam Inpres Nomor 4/2022, Pemkab Bojonegoro telah melaksanakan diantaranya penguranagan beban pengeluaran yang dianggarkan dana total mencapai 500 Milyar lebih. Dana tersebut dialokasikan dalam beberapa program pembangunan fisik dan non fisik. Selanjutnya strategi kebijakan peningkatan pendapatan dengan total anggaran 21 Milyar lebih dengan program peningkatan kapasitas keahlian dan pemberdayaan masyarakat. Ketiga melalui strategi kebijakan Pengurangan kesenjangan wilayah dengan total dana mencapai 1,7 Triliun dengan alokasi pembangunan sarana dan prasarana umum, seperti jalan, jembatan, PJU dan fasilitas umum lainnya.

Upaya yang dilaksanakan Pemkab Bojonegoro hingga saat ini selaras dengan interuksi Presiden dan Wakil Presiden. Dan kedepan pemkab Bojonegoro siap dalam mendukung target nasional tahun 2024 0% angka kemiskinan ekstrem. Hal tersebut disampaikan oleh Pj. Bupati Bojonegoro dalam sambutannya.

Baca Juga  Sembilan Raperda Lamongan Tahap I Disetujui dalam Sidang Paripurna

Adriyanto menambahkan bahwa kedepan program yang telah dijalankan akan terus ditingkatkan. Dan yang terpenting adalah pendataan yang tepat sasaran untuk memastikan program berjalan dengan maksimal. “Kemiskinan ekstrim menjadi isu nasional yang harus kita selesaikan bersama. Dan pemkab Bojonegoro siap turut aktif dalam mendukung mensukseskan target Presiden.” Terang Adriyanto.

Sejalan dengan kegiatan tersebut, rombongan melanjutkan tinjauan lapangan di Desa Kedungrejo Kec. Kedungadem Bojonegoro untuk meninjau langsung penerima manfaat dan calon penerima manfaat bantuan. “Dengan kami meninjau langsung siang hingga sore ini, diharapkan Desa Kedungrejo dapat menjadi role model pengentasan kemiskinan ekstrem di daerah-daerah lain.” Ungkap Nunung usai meninjau lokasi didampingi Pj. Bupati Bojonegoro dan jajaran.( Bjnkab / red)

Komentar