Pemkab Gelar Rakor Taman Bumi Bojonegoro, Percepat Pengusulan Menjadi Unesco Global Geopark

Bojonegoro, Rodainformasi.com – Pemerintah Kabupaten Bojonegoro menggelar Rakor Percepatan Pengusulan Taman Bumi Bojonegoro menjadi UGGp (Unesco Global Geopark), Senin (29/1/2024).

Kegiatan yang digelar di Ruang Kreatif, Gedung Pemerintah Kabupaten Bojonegoro ini sebagai persiapan peningkatan status geopark Bojonegoro secara internasional pada tahun 2025.

Pj Bupati Bojonegoro Adriyanto menjelaskan, dalam proses menuju UGGp, perlu kerja sama dari berbagai pihak. Hal ini, salah satunya mengacu pada pengalaman daerah lain yang memerlukan adanya gotong royong.

“Ini prosesnya cukup panjang dan butuh banyak diskusi dan duduk bersama. Apalagi untuk mendapat pengakuan secara internasional diskusinya akan lebih tajam,” terangnya.

Jika mendapat pengakuan Unesco, maka akan memiliki nilai strategi yang meningkat.

Pengakuan itu akan menjadi gravitasi (kekuatan dan daya tarik) bagi orang yang mencari ilmu, belajar, serta kegiatan yang bersifat ilmiah mengenai geopark atau taman bumi. Efeknya tidak hanya pada wisata, tetapi juga bisa menjadikan Kabupaten Bojonegoro berbeda dari daerah lainnya.

Pemkab, kata Pj Bupati juga berharap dukungan seluruh pihak khususnya kepada Perhutani. Sebab, beberapa wilayah geopark di Bojonegoro merupakan wilayah Perhutani. Untuk itu, dukungan, informasi juga diperlukan untuk mempercepat pengakuan secara internasional.

Baca Juga  Pemkab Bojonegoro Gelar Jobfair dan Edufair 2023, Perluas Lapangan Kerja dan Kurangi Pengangguran

Sementara itu, Sekretaris Forum Geopark di Jawa Timur sekaligus pejabat Bappeda Provinsi Jawa Timur Nurareni Widi Astuti menyampaikan apresiasi atas proses yang telah dicapai Bojonegoro. Selain itu juga apresiasi atas tekad dan kemauan Kabupaten Bojonegoro. Pemprov Jatim terus mendorong peluang Bojonegoro memperoleh pengakuan Unesco. Rekomendasi Geopark di Kabupaten Bojonegoro ini karena keunikan dan pernah menjadi trending topic di kalangan para pegiat geopark.

“Sehingga sangat direkomendasikan untuk maju dalam UGGp. Dari provinsi akan terus membersamai dalam setiap langkahnya,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Bojonegoro Anwar Mukhtadlo menjelaskan, pembahasan Geopark Bojonegoro, yakni pada tahun 2017 ditetapkan menjadi usulan Badan Geologi Nasional untuk peningkatan status geopark Bojonegoro menjadi UGGp tahun 2025.

“Sekarang dalam tahap penyusunan peta jalan. Waktu terdekat, akan ada undangan rapat Badan Geologi Bandung untuk presentasi langkah menuju UGGp. Mari kita susun bersama apa yang perlu dipersiapkan untuk tahun 2025 agar Geopark Bojonegoro bisa meraih status UGGp,” jelasnya.

Baca Juga  Polres Bojonegoro Lakukan Pengamanan Konferwil  XXIII PW IPNU Jawa Timur

Kabupaten Bojonegoro memang kaya akan potensi geopark. Kawasan Bojonegoro yang sudah memperoleh sertifikat Geopark Nasional, diantaranya Petroleum Geoheritage Wonocolo di Kecamatan Kedewan yang biasa dikenal sebagai Little Texas-nya Indonesia. Selain itu juga ada Kayangan Api, Banyu Kuning, Watu Gandul, dan juga Gunung Watu.

Hadir pula narasumber dari UGM, Sekretaris Daerah, Asisten Perekonomian dan Pembangunan, Perhutani, Camat, kepala OPD, serta tamu undangan lainnya.( Bjnkab / Red)

Komentar