Hampir 200 Ribu Relawan DPD BRIM-08 Jawa Timur, Siap Menangkan Prabowo – Gibran Satu putaran

Madiun, Rodainformasi.com – Rabu ( 6/12/2023), Dengan terbentuknya Barisan Relawan Indonesia Maju ( BRIM-08) khususnya di Jawa timur, sampai dengan saat ini sudah terbentuk 20 (dua puluh) pengurusan DPC dari 38 (tiga puluh delapan) kota dan kabupaten, meliputi Madiun, Ngawi, Nganjuk, Jombang, Ponorogo, Tuban, Bojonegoro, Lamongan, Sidoarjo, Surabaya, Kediri, Blitar, Malang, Probolinggo, Bondowoso, Banyuwangi, Malang, Batu, Sumenep dan Sampang.

BRIM-08 sendiri sudah mendapatkan sertifikasi relawan dari Rumah Besar Pemenangan Prabowo- Gibran di Slipi Jakarta pusat yang di tandatangani oleh Koordinator Fauzi Baadilla dan Haris Rusly Moti sebagai Wakil Koordinator.

Ketua Umum BRIM-08, Irfan Fauzi menyampaikan sejarah awal pembentukan BRIM-08, ” BRIM-08 ini sebetulnya cuma ganti nama saja, yang dulunya Relawan JOKER (Jokowi Kerja) berganti menjadi Barisan Relawan Indonesia Maju-08, di mana kita relawan Jokowi sekarang merapatkan barisan, untuk memenangkan Prabowo-Gibran dan menyatakan dalam satu komando dari Sabang sampai Merauke,” Jelas Irfan Fauzi.

” BRIM-08 ini juga berbadan hukum resmi berbentuk yayasan, agar saat Prabowo-Gibran berhasil memenangkan kontestasi pemilu ini, kami bisa terus eksist untuk mengawal visi dan misi beliau, agar sesuai harapan masyarakat Indonesia” Irfan Fauzi menambahkan kepada awak media

Baca Juga  Peringati HUT Bhayangkara dan Dokkes Polri ke 75, Pusdokkes Polri Gelar Bhakti Kesehatan di Wilayah Jatim.

Muji Hartono ketua DPD BRIM-08 Jawa Timur menambahkan ” Saya mendapat Mandat dari DPP BRIM-08, untuk membentuk DPC – DPC dari 38 kota dan Kabupaten. Sekarang baru 20 DPC dan Alhamdulillah kami berhitung, mungkin hampir 200 ribu relawan siap memenangkan Prabowo – Gibran satu putaran, apalagi juga sudah terbentuk 200 awak media yang siap mengawal pemenangan dalam pemberitaan, yang jelas tercantum dalam ADRT BRIM-08 No. 01/SKKU-BRIM-08/IX/2023 tertulis juga untuk pembentukan media” Jelas Muji Hartono (Red).

Komentar